Teknologi pencetakan tekstil digital

Teknologi pencetakan tekstil digital

Ada banyak jenis tekstil dan kain yang berbeda, dan tidak ada satu set tinta atau teknologi pencetakan yang cocok untuk semuanya - meskipun produsen printer dan tinta sedang berusaha sekuat tenaga.

Printer langsung ke garmen

Ini adalah printer inkjet-bukan pewarna-sublimasi- yang mencetak langsung pada t-shirt, hoodies, tas jinjing, topi, dan barang-barang sejenis lainnya, dan biasanya tidak digunakan untuk kain atau bahan mentah yang nantinya akan digunakan. dijahit menjadi pakaian. Printer langsung ke garmen digunakan untuk pencetakan jangka pendek, bukan produksi industri bervolume tinggi. Printer ini hanya kompatibel dengan media kapas (atau mungkin hingga 50 persen campuran).

Pencetak lateks

"Lateks" adalah istilah kimia umum yang mengacu pada "dispersi stabil (emulsi) mikropartikel polimer dalam media berair" dan tidak terkait dengan lateks alami yang dikeluarkan oleh tanaman atau lateks sintetis yang digunakan untuk membuat sarung tangan atau lainnya barang seperti karet. Jadi, tinta ini sangat aman bagi mereka yang alergi lateks. Tinta lateks berbahan dasar air dan cocok untuk berbagai jenis bahan berpelapis dan tak berpelapis selain tekstil. Karena tinta lateks berbahan dasar air, diklaim lebih ramah lingkungan dibandingkan tinta lainnya. Namun, tinta mengering di bawah panas yang ekstrim, yang dari sudut pandang konsumsi energi dapat mengimbangi manfaat lingkungan dari tinta itu sendiri.

Pencetak Ultraviolet (UV)

Ranjang datar UV yang mungkin digunakan toko untuk bahan kaku juga dapat digunakan untuk mencetak kain, meskipun ini bukan platform yang ideal untuk tekstil. Tinta UV lebih mahal daripada tinta lain, dan dapat disembuhkan sebagai film polimer tipis yang membuat kain lebih kaku dan mungkin tidak nyaman dipakai.

Sublimasi pewarna dan teknologi tinta terkait: Meskipun semua teknologi printer / tinta sebelumnya dapat digunakan untuk pencetakan tekstil, tindakan nyata terjadi dalam sublimasi pewarna dan pencetakan berbasis pewarna terkait, beberapa di antaranya sering disalahartikan dengan sublimasi pewarna.

Dye-sublimation

Ada dua varietas utama pencetakan dye-sublimation. Dalam pencetakan transfer, pencetak gambar pada kertas khusus yang memiliki lapisan yang dirancang untuk menahan dan kemudian melepaskan (di bawah panas dan tekanan) gambar yang dicetak. Setelah pencetakan, kertas akan disentuh dengan kain melalui heat press, dan tinta yang tertanam di kertas diubah menjadi gas dan menembus langsung ke dalam serat media. Untuk alasan kimiawi, kain poliester diperlukan untuk pencetakan subtitle pewarna transfer.

Varian yang akan datang dari pencetakan pewarna sublimasi adalah pencetakan langsung ke kain (jangan disamakan dengan pakaian langsung ke pakaian yang disebutkan sebelumnya), yang menghilangkan kebutuhan akan kertas transfer, meskipun masih perlu dijalankan melalui panas tekan untuk memperbaiki pewarna pada kain. Jenis sublimasi-pewarna ini membutuhkan kain yang telah diberi perlakuan awal (sekali lagi, poliester) yang memberi tinta sesuatu untuk "digenggam", dan secara historis kain yang telah diberi perlakuan awal itu mahal dan berkualitas buruk. Saat pewarna-sublimasi lepas landas, kain menjadi lebih murah dan kualitasnya menjadi lebih baik dan lebih konsisten.

Tinta pewarna-sublimasi yang digunakan dalam pencetakan langsung ke kain menembus lebih jauh ke dalam kain daripada yang digunakan dalam pencetakan transfer. Hasilnya bisa berupa warna yang kurang cerah dan teks dan gambar yang lebih lembut, serta lebih banyak tampilan di sisi sebaliknya dari kain. Akibatnya, aplikasi teratas untuk direct-to-fabric saat ini adalah flag.

Banyak pengembangan sedang dilakukan untuk sublimasi pewarna langsung ke kain dan inkset serta mesin baru akan mengurangi banyak keterbatasannya. Ini adalah salah satu area di mana lanskap kemungkinan akan terlihat sangat berbeda dalam enam bulan.

Selain pewarna-sublimasi, ada tinta cetak tekstil berbasis pewarna lainnya, yang dibedakan berdasarkan jenis kain yang dapat mereka cetak.

Tinta pewarna reaktif

Juga dikenal sebagai "tinta pewarna reaktif serat", tinta ini paling cocok untuk serat selulosa alami seperti kapas karena, sesuai namanya, pewarna menjadi bagian fisik dari serat.

Tinta pewarna asam

Tinta pewarna asam bereaksi dengan serat dalam poliamida alami atau sintetis seperti sutra, wol, dan nilon.

Tinta Pigmen

Di sinilah banyak aksi dalam percetakan tekstil industri terjadi. Umumnya, tinta pigmen dapat mencetak pada hampir semua kain, dan mengering melalui panas atau radiasi UV. Satu masalah dengan tinta pigmen adalah mereka membutuhkan agen pengikat. Hal lainnya adalah, untuk jumlah tinta tertentu, semakin banyak warna (alias pigmen) yang dikandungnya, semakin sedikit agen pengikat, dan dengan demikian semakin sedikit lekas mencetak. Di sisi lain, semakin banyak bahan pengikat, semakin cepat luntur, tetapi kurang bersemangat atau berwarna.

Teknologi Durst Water

Durst Imaging baru-baru ini memperkenalkan apa yang disebut Durst Water Technology, tinta encer (berbasis air) untuk pencetakan tekstil langsung ke kain. Diciptakan sebagai alternatif untuk UV, pelarut, atau bahkan sublimasi pewarna, teknologi air baru dikatakan tidak berbau dan lebih ramah lingkungan daripada teknologi tinta lainnya. Poin terakhir ini menjadi semakin penting, terutama di Eropa, di mana inisiatif seperti REACH menempatkan bahan kimia berbahaya dan berpotensi berbahaya di bawah pengawasan yang meningkat. Menariknya, masalah dan peraturan lingkungan Eropa-lah yang mendorong banyak minat pada soft signage, karena larangan pada polivinil klorida (PVC) dan substrat plastik kaku lainnya telah mengirim pembeli dan penyedia cetak mencari pengganti, yaitu tekstil.