Proses Percetakan Kain Tekstil

Proses Percetakan Kain Tekstil

Apa salah satu metode terbaru untuk menempatkan desain warna-warni pada tekstil? Ini petunjuknya: ini menggunakan teknologi inkjet. Dalam pelajaran ini, Anda akan belajar tentang pencetakan tekstil digital.

Pernahkah Anda ingin mendesain kain untuk proyek khusus? Dengan pencetakan tekstil digital, Anda bisa! Pencetakan tekstil digital adalah proses penambahan desain warna-warni ke berbagai jenis kain dengan menggunakan teknologi cetak inkjet digital. Ini dipatenkan pada tahun 1968 dan dipopulerkan pada tahun 1990-an dengan penciptaan printer digital yang lebih terjangkau, dan dalam tiga puluh tahun terakhir telah membuka banyak pilihan baru bagi desainer dan seniman tekstil.

Ini cenderung lebih mahal daripada pewarnaan tekstil tradisional, tetapi dapat digunakan untuk membuat tekstil khusus, ramah lingkungan, dan memberikan kemampuan untuk mencetak desain terperinci dengan warna-warna cemerlang.

Bagaimana Pencetakan Tekstil Digital Dilakukan?

Lantas, bagaimana prosesnya? Nah, seperti proyek desain apa pun, pencetakan tekstil digital dimulai dengan seni. Seorang seniman membuat gambar dalam semua jenis program desain grafis (Adobe Illustrator, misalnya) dan memformatnya sebagai Format File Gambar Tagged, atau dikenal sebagai file TIFF . Desainer menggunakan file TIFF karena formatnya menyimpan gambar tanpa kehilangan detail (ukurannya cenderung jauh lebih besar daripada file JPEG, yang mungkin Anda gunakan saat mengambil gambar dengan kamera digital). Jika desainnya asli, karya seni buatan tangan, itu dipindai dan diubah ke format digital. Desain cenderung tanpa batas atau jahitan yang tegas sehingga dapat diulang berkali-kali.

Sekarang saatnya mentransfer gambar ke kain. Pencetakan tekstil digital menggunakan teknologi inkjet dan kartrid tinta (dalam hal ini, pewarna) seperti printer yang mungkin Anda miliki di rumah, hanya dalam skala yang jauh lebih besar. Langkah pertama adalah untuk pretreat kain dengan solusi cairan yang mempersiapkan untuk menerima pewarna dan lebih baik menyerap warna. Kemudian dimasukkan melalui printer, yang menyemprotkan pewarna ke tekstil dengan tetesan kecil. Langkah terakhir adalah memperbaiki kain, sebuah proses yang memastikan keabadian desain. Bergantung pada jenis tekstil dan jenis pewarna, penguncian mungkin melibatkan uap, panas kering, atau tekanan. Terkadang membutuhkan kombinasi dari dua atau lebih dari itu.

Finishing & Perawatan Kain

Pernah bertanya-tanya bagaimana kain menjadi tahan air? Atau mengapa kain flanel terasa sangat lembut? Itu karena finishing dan perawatan kain . Setelah banyak kain ditenun, mereka dibawa melalui proses fisik dan kimiawi untuk menambah kualitas tertentu. Misalnya, mereka dapat diolah untuk membuatnya lebih lembut, tahan air, atau untuk meningkatkan penetrasi pewarna.

Finishing kain adalah istilah umum untuk proses ini. Segera setelah kain diproduksi, itu mentah dan kasar dan belum siap untuk dijadikan barang kain. Pada tahap ini, kain terkadang disebut barang abu - abu dan perlu perbaikan lebih lanjut. Di sinilah proses finishing kain menjadi penting. Secara umum, proses finishing meliputi tiga tahap dasar: pencucian dan pengeringan, stabilisasi, dan pengepresan. Selain itu, beberapa kain kemudian diolah untuk membuatnya menjadi anti-statis, anti air, atau penghambat api.

Banyak metode yang diterapkan pada kain dalam tahap ini sangat terspesialisasi dan kami tidak dapat membahas semuanya. Namun, kami dapat membahas beberapa yang mendasar. Dan untuk memperjelas, dalam pelajaran ini, kita tidak berbicara tentang proses yang menambahkan warna pada kain, seperti pencetakan dan pewarnaan.

Mencuci dan Mengeringkan

Pada tahap ini kain dibersihkan secara menyeluruh. Semua kotoran dari proses pembuatan dihilangkan, dan itu disiapkan untuk pewarnaan dan pewarnaan. Salah satu metode finishing kimia paling dasar yang terjadi selama tahap ini adalah metode yang mungkin Anda kenal. Pemutihan menghilangkan semua warna alami dari kain untuk mempersiapkan pewarnaan.

Metode kimia lain yang terjadi selama pencucian, terutama pada kain katun, adalah mercerising . Kain mentah dicelupkan ke dalam larutan soda api yang meningkatkan kekuatan seratnya dan membuatnya lebih berkilau. Kain direndam dalam larutan soda selama kurang dari empat menit, lalu diolah dengan air atau asam untuk menetralkan soda. Proses ini meningkatkan kekuatan kain dan afinitasnya terhadap pewarna.

Saat proses tersebut selesai, kain dikeringkan dengan hati-hati untuk menghilangkan air yang menumpuk di dalamnya. Pengeringan terjadi di lingkungan yang sangat terkontrol untuk memastikan kain tidak terlalu panas.

Menstabilkan

Selama mencuci dan mengeringkan, kain mengalami banyak tekanan dan terkadang meregang. Dalam tahap stabilisasi, kain mengalami tindakan fisik seperti penerapan gesekan, tekanan, atau panas untuk mencapai efek yang diinginkan. Ini distabilkan untuk mencegah penyusutan lebih lanjut, membuat permukaan jadi yang diinginkan dan memastikan kondisi terbaik untuk pewarnaan dan pencetakan.

Penekanan (Press) dan Penyelesaian Khusus

Pada titik ini, beberapa kain ditekan untuk mendapatkan tekstur akhir. Untuk menghaluskan, metode yang disebut calendering dapat digunakan, yang melibatkan menjalankan kain di antara sepasang rol baja atau kalender . Saat kain ditekan di bawah rol ini, kain akan dipanaskan. Kombinasi panas dan tekanan menciptakan perubahan pada permukaan kain, menghaluskan dan mengompresnya untuk memberikan hasil akhir yang rata dan mengkilap.

Terkadang tekstur halus bukanlah yang diinginkan. Sebuah proses yang disebut menaikkan atau tidur siang melibatkan kain yang mengalir melalui silinder berputar dengan kawat atau kawat pendek untuk mengangkat serat longgar pendek dan membuat permukaan bertekstur. Raising, terkadang juga disebut gigging , sering dilakukan pada wool agar lebih berat, lebih lembut dan lebih hangat. Ini menciptakan permukaan tekstil yang nyaman seperti selimut dan flanel.

Proses lain yang digunakan selama stabilisasi adalah Sanforisasi , dilakukan dengan mesin yang disebut Sanforizer . Proses ini menggunakan drum yang diisi dengan uap panas dan roller di bawah tekanan. Kain melalui proses ini untuk mengecilkan dan memadatkan seratnya, sehingga mengontrol penyusutan tambahan.